BRI (Belt Road Initiative) dan Peningkatan Kerjasama antara Tiongkok-Indonesia pada 2015-2018

Sebuah Esai oleh: Hendy Yuniarto


ilustrasi peta BRI atau Satu Sabuk Satu Jalan (ksgindia.com)


Sejak abad ke-7, banyak pedagang Tiongkok memiliki hubungan diplomatik dengan Sriwijaya, kerajaan Budha awal terbesar di Indonesia. Mereka berdagang di beberapa daerah, seperti Sumatera, Kalimantan, dan Jawa. Banyak dari mereka juga menetap di beberapa wilayah Indonesia. Bukti luar biasa untuk hubungan Indonesia dan Tiongkok adalah seorang biarawan dan cendekiawan terkenal, bernama Yi Jing, yang datang ke Sriwijaya untuk belajar bahasa Sansekerta sebelum melanjutkan perjalanannya ke Nalanda, India, universitas kuno untuk belajar agama Buddha, di mana Tang Xuan Zang juga belajar di universitas itu2 .


Peristiwa luar biasa lainnya antara Indonesia dan Tiongkok dalam sejarah kami adalah Zheng He dan ekspedisi bahari ke Sumatera dan pulau Jawa memperkuat hubungan perdagangan dan budaya. Dua peristiwa luar biasa ini membawa kelangsungannya hingga 2015, di mana kedua negara ini menyetujui kerja sama dalam banyak aspek, termasuk dalam kerangka kerja Belt and Road Initiative.


Inisiatif Sabuk dan Jalan terutama dilihat sebagai upaya untuk meningkatkan pembangunan ekonomi, terutama yang berfokus pada bisnis di antara Tiongkok dan lebih dari 60 negara yang melintas, melintasi Eropa, Timur Tengah, Asia, dan Afrika. Inisiatif Satu Sabuk Satu Jalan dipercaya akan membentuk perdagangan dan investasi global di masa depan di antara negara-negara yang terlibat. Kebijakan ini bekerja melalui perdagangan dan investasi, pengembangan infrastruktur (seperti jalan kereta api dan jalan raya, pelabuhan laut, pasokan energi dan listrik, dan komunikasi), integrasi keuangan, dan hubungan orang-orang.


Pengembangan bisnis antara Tiongkok dan Indonesia dalam inisiatif Sabuk dan Jalan cenderung mengalami peningkatan. Inisiatif ini menawarkan peluang potensial yang besar untuk bisnis Indonesia tidak hanya kemitraan bersama dalam transfer teknologi, pengembangan infrastruktur, pasokan logistik, tetapi juga peningkatan dalam bisnis pariwisata, dan hubungan orang-orang, seperti dalam aspek pendidikan.


Sejalan dengan inisiatif ini, Indonesia juga memiliki agenda prioritas pada tahun 2014-2019 oleh Presiden Indonesia Joko Widodo. Agenda ini menekankan bahwa pada dasarnya Indonesia adalah negara maritim, yang memiliki lebih dari 17.000 pulau. Untuk menjadi negara maritim, infrastruktur antar pulau harus dibangun dan ditingkatkan. Oleh karena itu konektivitas antar pulau harus diwujudkan dan akan memperkuat transportasi antar negara. Tiongkok memiliki inisiatif Belt and Road dan Indonesia memiliki kebijakan maritim yang layak bagi kemitraan untuk membangun infrastruktur berdasarkan kedua kebijakan tersebut.


Pada 2015 pemerintah Indonesia menandatangani MoU di Aula Besar Rakyat, Beijing, disaksikan oleh Presiden Indonesia Joko Widodo dan Xi Jinping. Xi Jinping menyatakan bahwa ia akan merancang rencana aksi untuk lima tahun ke depan yang dapat menguntungkan kedua negara. Fokus pembicaraan bilateral antara Presiden Joko Widodo dan Presiden Xi Jinping adalah upaya untuk meningkatkan kerja sama di bidang perdagangan, keuangan, infrastruktur, industri, pariwisata, dan hubungan antar-komunitas. Kedua presiden sepakat untuk mensinergikan gagasan Kebijakan Maritim Indonesia dan inisiatif Sabuk dan Jalan dalam rangka mewujudkan konektivitas maritim di kawasan ini, melalui pembangunan infrastruktur.


Pada kunjungannya ke Tiongkok pada tahun 2016, Presiden Joko Widodo dan Presiden Xi Jinping telah menyetujui 3 masalah utama. Diskusi pertama adalah tentang upaya mereka untuk meningkatkan perdagangan dan mengurangi kesenjangan defisit antara Indonesia dan Tiongkok. Hal lain yang dibahas adalah kedua negara berupaya meningkatkan investasi terutama di bidang manufaktur dan infrastruktur. Ketiga, dalam industri pariwisata, Cina akan mendorong orang-orangnya untuk mengunjungi Indonesia lebih banyak.


Beberapa perjanjian dalam pembangunan infrastruktur dan pembangkit listrik telah dimulai di banyak daerah. Pada 2015 Indonesia dan Tiongkok sudah mulai membangun kereta cepat dari ibu kota Jakarta ke Bandung. Proyek kereta cepat mempekerjakan sekitar 39.000 pekerja. Meningkatnya pariwisata Tiongkok di Indonesia yang mengindikasikan pertumbuhan pariwisata juga harus diperhatikan.


Menurut laporan yang dikeluarkan oleh ctrip.com, perusahaan pariwisata Tiongkok raksasa, 10 negara paling populer untuk turis Tiongkok di 2016 adalah Thailand, Korea Selatan, Jepang, Indonesia, Singapura, Amerika Serikat, Malaysia, Maladewa, Vietnam, dan Filipina. Industri pariwisata di Indonesia saat ini memberikan kontribusi 4 persen dari total PDB (Indonesia- invest.com). Pariwisata Indonesia menyumbang 9,8 juta pekerjaan, atau 8,4% secara nasional, tumbuh sebesar 30% dalam 5 tahun.


Tiongkok adalah pasar potensial dan berbagai cara telah dilakukan oleh pemerintah Indonesia untuk menarik wisatawan Tiongkok. Pada 2015 wisatawan Tiongkok naik 18,98%, pada 2016 wisatawan Tiongkok naik tajam 23,67%, dan pada 2017 wisatawan Tiongkok naik 36,11% 6. Menurut data dari Badan Pusat Statistik pada 2017 sebanyak 1,9 juta wisatawan dari Tiongkok datang ke Indonesia. Pada 2017 Tiongkok juga menjadi investor terbesar kedua di sektor pariwisata, dengan hotel dan restoran sebagai minat utama.


Pemerintah Indonesia terus meningkatkan sektor pariwisata dengan meningkatkan infrastruktur dan mengembangkan berbagai promosi untuk menarik wisatawan asing. Banyak festival bertema Indonesia di Tiongkok diadakan untuk memperkenalkan pariwisata Indonesia. Ada beberapa keuntungan bagi pariwisata Indonesia. Pertama, keindahan alam dan budaya. Kedua, fasilitas seperti hotel, restoran, dan toko. Ketiga, infrastruktur transportasi. Untuk mendukung transportasi, beberapa maskapai telah membuka langsung dari berbagai kota, seperti Beijing, Shanghai, Guangzhou, Xian, Shenzhen, dan Chengdu, Dalian, dan Qingdao. Kelima, keramahan, termasuk keramahan masyarakat yang akan menjadi cerminan dari keberhasilan sistem pariwisata yang baik.


Yang terakhir adalah kerja sama di sektor pendidikan. Ada juga peningkatan jumlah orang Tiongkok untuk belajar di Indonesia dan orang Indonesia yang belajar di Tiongkok. Berdasarkan statistik Kementerian Pendidikan Tiongkok pada tahun 2018 ada 15.050 studi Indonesia di Tiongkok melalui beasiswa Tiongkok (termasuk beasiswa Belt and Road), Beasiswa Indonesia,dan pelajar mandiri. Jurusan Bahasa Indonesia di Tiongkok dalam 5 tahun terakhir juga meningkat. Daftar kampus untuk pengajaran Bahasa Indonesia di Tiongkok adalah:


1.Peking University (北京大学),

2.Beijing Foreign Studies University (北京 外国语 大学),

3.Tianjin University Studies Asing (天津 外国语 大学),

4.Xian Foreign Studies University (西安 外国语 大学),

5.Shanghai Foreign Studies University (上海 外国语 大学),

6.Guangdong University Studies Asing (广东 外国语 大学),

7.Zhejiang Yuexiu University of Foreign Languages ​​(浙江 越秀 外国语 学院) ,

8.Jilin Huaqiao Lembaga Bahasa Asing (吉林 华侨 大学),

9. Universitas Studi Asing Luoyang (洛阳 外国语 大学),

10. Universitas Yunnan (云南 大学) ,

11. Universitas Yunzu Minzu (云南 民族 大学)

12.Guangxi Normal University (广西 师范大学),

13.Guangxi Minzu University (广西 民族 大学),

14. Universitas Kebangsaan Guangxi (相思 湖 学院)

15.Cina Conservatory of Music (中央 音乐 学院)


Meskipun jumlah studi utama Indonesia di Tiongkok meningkat, kami masih menghadapi kurangnya materi yang terkait dengan pemahaman dua negara. Dosen studi Bahasa Indonesia di Tiongkok telah sepakat untuk bekerja bersama untuk meningkatkan materi pelajaran serta menerjemahkan beberapa karya sastra dari Bahasa Indonesia ke Bahasa Mandarin dan sebaliknya. Upaya ini untuk memperkuat hubungan antara kedua negara dan mengurangi kesalahpahaman melalui pendidikan.


Kerjasama Tiongkok-Indonesia dalam infrastruktur, pariwisata, dan pendidikan pada 2015-2018 telah meningkat secara signifikan. Keyakinan Belt and Road Initiative sebagai momentum yang cocok untuk kemitraan di mana Indonesia dan Tiongkok dapat memperoleh manfaat dan memperkuat hubungan. Ini dimulai sejak kedua presiden sepakat untuk saling mendukung yang saling menguntungkan. Orang-orang Indonesia dan Tiongkok yang telah menjadi teman selama lebih dari 1.600 tahun akan terus mempertahankan persaudaraan dan bekerja bersama untuk saling menguntungkan.


#BRI #Satusabuksatujalan #inisiatifsatusabukdanjalan #tiongkok #mandarin #bahasa