Bekerja Sama Dengan Tiongkok Melawan Covid-19


ilustrasi (livescience.com)


Tiongkok membuat kemajuan dalam pertempuran melawan epidemi Covid-19. Jumlah kasus baru setiap harinya dikonfirmasi menurun di seluruh negeri, termasuk di Wuhan, pusat penyebaran, dan kota-kota lain di provinsi Hubei. Infeksi yang dicurigai didiagnosis lebih cepat. Dari sekitar 78.800 kasus yang dikonfirmasi, sekitar 2.780 orang telah meninggal dan lebih dari 36.000 telah sembuh.


Presiden Xi Jinping dan pemerintah pusat telah bertindak tegas, yaitu menjaga kesehatan masyarakat sebagai prioritas utama. Lebih dari 42.000 pekerja medis dari seluruh Tiongkok bergegas berangkat ke Hubei untuk memerangi virus baru tersebut. Langkah-langkah komprehensif telah diambil di tingkat masyarakat untuk melacak situasi kesehatan masyarakat. Upaya-upaya ini berbicara banyak tentang kepemimpinan Tiongkok dan kemampuannya untuk memobilisasi dan melaksanakan keputusannya.


Butuh waktu untuk memahami penyakit menular baru, dan setiap pemerintah yang bertanggung jawab yang menghadapi tantangan semacam itu harus bertindak keras berdasarkan ilmu pengetahuan dan bukti. Tiongkok mendeteksi wabah itu, mengisolasi virusnya, mengurutkan genomnya dan berbagi informasi dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan negara-negara lain dalam waktu singkat.


Lima vaksin sedang menjalani uji klinis serta pengujian pada hewan. Tiongkok telah memperbarui rencana diagnosis dan perawatan virus corona nasionalnya enam kali, menyempurnakannya sesuai dengan sains dan fakta. Selain itu, pemerintah Tiongkok telah memberi informasi kepada publik dengan pembaruan harian dan telah meminta saran dan keluhan orang-orang melalui Internet dan platform media sosial. Pemerintah sangat responsif terhadap opini publik, mengharuskan pejabat untuk menjalankan tugasnya dan terus meningkatkan sistem tanggap darurat kesehatan masyarakat.


Karantina Wuhan pada awalnya dianggap kontroversial, tetapi terbukti masuk akal dan efektif. Bruce Aylward, yang mengepalai W.H.O. tentang wabah Covid-19, mengatakan minggu ini, setelah penyelidikan lapangan, bahwa langkah-langkah yang diambil di kota telah membantu membendung penyebaran virus.


Apa yang dilakukan oleh orang-orang di Wuhan dan di seluruh Tiongkok mungkin mencegah lebih banyak kasus terjadi, dan itu telah membuat seluruh dunia lebih banyak waktu untuk bersiap. Orang-orang Tiongkok, terutama yang di Wuhan, harus diakui karena peran yang mereka mainkan. Satu untuk semua, semua untuk satu. Orang-orang Tiongkok dengan ketekunan dan optimisme mereka, telah siap mengorbankan diri mereka dan telah menghadapi epidemi ini, bersatu, dan menunjukkan semangat dan solidaritas bangsa.


Tiongkok, negara yang memiliki ekonomi terbesar kedua di dunia memiliki pasar yang luas , yaitu sebesar 1,4 miliar konsumen; kelas menengah yang berjumlah 400 juta; orang-orang yang memiliki bakat lebih dari 170 juta orang dengan pendidikan tinggi atau keterampilan profesional; lebih dari 100 juta orang yang terlibat dalam kegiatan komersial; dan sistem industri yang lengkap dan berkualitas tinggi untuk kesehatan.


Negara ini kembali bekerja secara teratur, dan orang-orang, barang, dan modal bergerak lebih lancar. Segera, permintaan yang telah ditunda oleh epidemi akan dirilis lagi. Ekonomi Tiongkok akan bangkit kembali, kuat.


Pemerintah Tiongkok telah memperkenalkan langkah-langkah fiskal dan keuangan yang mendukung, termasuk pemotongan pajak dan biaya, dan suntikan likuiditas di pasar saham. Tujuan dari langkah-langkah tersebut adalah untuk melindungi daerah, industri, dan bisnis utama dari segala kekurangan untuk memastikan efisiensi, dan menstabilkan harapan di pasar keuangan.


Meskipun ekonomi Tiongkok mendapat tantangan, namun dapat meningkat dengan cepat. Bentuk dan model bisnis baru berkembang: perawatan kesehatan jarak jauh, pendidikan online, tempat kerja virtual, pengiriman tanpa kontak, beli di toko e-commerce. Teknologi 5-G, data besar, dan kecerdasan buatan tumbuh, menguatkan transformasi industri dan memfasilitasi integrasi digital. Penelitian dan pengembangan dalam peralatan medis, biofarmasi, dan perawatan kesehatan pintar; pelatihan profesional kesehatan; inovasi dalam perencanaan asuransi kesehatan dan peningkatan sistem Jaminan sosial - semua perkembangan ini akan memberikan potensi pasar dan pekerjaan yang besar.


Tiongkok juga merupakan mesin utama untuk pertumbuhan global, dan melindungi rantai pasokannya berarti melindungi yang internasional dan mempertahankan pertumbuhan di seluruh dunia. Di masa-masa yang sulit ini, Qualcomm, misalnya, telah menyatakan bahwa rencana bisnisnya di Tiongkok tidak akan banyak dipengaruhi oleh epidemi saat ini. Tiongkok bekerja tidak hanya untuk rakyatnya sendiri tetapi juga untuk seluruh dunia.


Inilah mengapa penting untuk berssatu dan bekerja sama dengan Tiongkok. Karena Tiongkok telah berjuang keras di garis depan. Untuk mendukung Tiongkok sekarang, dengan tindakan nyata, juga untuk melindungi kesehatan masyarakat global dan mendukung kebebasan dan kemakmuran dunia. Tiongkok siap untuk berbagi pengalamannya dengan negara-negara lain yang terkait dan memberikan bantuan, sebagian untuk mereka yang memiliki sistem kesehatan masyarakat yang lebih lemah.


#tiongkok #china #corona #viruscorona #kesehatan #mandarin #bahasamandarin

0 views